Detikdaily

Isnin, 25 Julai 2011

Demokrasi ala-Malaysia mesti di Bersihkan

Oleh Dr.Syed azman Syed ahmad

“Sejak saya berjuang di dalam PAS sejak tahun 70an lagi, saya tidak pernah rasa pilihan raya di negara kita ini berjalan dengan bersih dan adil," Begitulah luahan Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat, Mursyidul Am PAS kepada wartawan yang menemui beliau semasa menziarahi keluarga Allahyarham Baharudin Ahmad, 56 tahun yang meninggal semasa perhimpunan Bersih 2.0 akibat sesak nafas terhidu gas dan semburan serta dikejar oleh FRU.

Inilah realiti demokrasi tempang di negara kita. Kita bertarung secara demokrasi ala-Malaysia ibarat di lempar kegelangang pertarungan demokrasi dengan kaki dan tangan diikat serta mulut disumbat, lalu diajak bersaing dengan Umno/BN yang bebas sebebasnya. Lebih parah lagi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) yang sepatutnya menjadi pengadil pertarungan telah bertindak secara tidak adil dan berat sebelah.

Ya, Siapa boleh menafikan bahawa perjalanan demokrasi dan sistem pilihan raya negara kita adalah tempang dan berat sebelah. SPR yang sepatutnya menjadi badan kepercayaan awam bagi menjalankan tugas mereka secara telus dan berkecuali telah dilihat gagal melaksanakan tugas murni mereka. Rakyat awam semakin hari semakin hilang kepercayaan mereka terhadap fungsi dan peranan SPR itu sendiri. Banyak persoalan besar kepincangan pilihan raya yang sehingga kini gagal di tangani oleh SPR.

Persoalannya, adilkah apabila SPR terus menerus dilihat sanggup di perkudakan dan menjadi alat kepada Umno/BN? Semua rakyat tahu bahawa agenda tersurat dan tersirat SPR bukan lagi untuk memastikan perjalanan pilihan raya yang adil dan bersih tetapi hanya bagi memastikan Umno/BN terus mengekalkan kuasa mutlak mereka. Paling malang lagi apabila ada kalangan penjawat tertinggi SPR yang bekerja solah-olah menjadi agen Umno dengan bersekongkol dan merancang pelbagai cara dan tektik kotor bagi menjamin kemenangan dan kuasa politik terus kekal ditangan pimpinan Umno/BN.

Contoh yang paling ketara adalah peranan media massa di negara kita. Setiap kali pilihanraya diadakan di negara kita, SPR di lihat tidak bertaring apabila media massa perdana bertukar menjadi alat propaganda Umno/BN. Tidak hairanlah apabila dari segi kedudukan kebebasan media dunia, negara kita kini terperusuk di tangga 166 dari 178 negara yang dianggap tidak bebas dan tidak adil. Ini telah meletakkan negara kita sama dengan negara Zimbawbwe dan Angola dari segi kekebasan media. Amat malang apabila media arus perdana seperti RTM, TV 3, dan akhbar-akhbar utame seperti Straits Times dan Utusan Malaysia bukan lagi wujud untuk mendidik rakyat serta mempertahankan ketelusan dan kebebasan, tetapi terus menerus mnjadi bahan propaganda murahan bagi Umno/BN.

Begitu juga dengan manipulasi dan penipuan undi pos di negara kita. Ianya berlaku secara berterusan di negara kita tanpa sebarang tindakan pro-aktif dari pihak SPR bagi membaiki kepincangan ini. Adalah dianggarkan sekurang-kurangnya 25 kerusi parlimen di negara kita Umno/BN menang dengan bantuan serta manipulasi dan penipuan dari undi pos ini. Persoalannya apa yang SPR telah buat selain dari perubahan kosmetik yang tidak merubah penipuan dan manipulasi undi pos berjalan secara berterusan setiap kali pilihan raya diadakan di negara kita?

Kita telah menyuarakan hal kepincangan sistem pilihanraya ini di Parlimen. Kita telah menghantar pelbagai peringatan dan memorandum kepada SPR, Kita juga telah berpuluh-puluh kali berdailog dengan SPR. Namun apabila kita bertemu dan berdailog dengan mereka, pelbagai alasan dan dalih yang mereka kemukakan bagi membenarkan tindakan kotor dan kepincangan terus menerus berlaku dalam perjalanan pilihan raya di negara kita.

Saya amat bersetuju dengan saranan Dato Husam Musa yang menyarankan bahawa; "Kita memohon kepada Yang di Pertuan Agong agar bubarkan sistem SPR yang ada sekarang. Dalam perlembagaan negara kita, Agong boleh melantik SPR yang baru, menggunakan sistem SPR yang baru dan bersih, SPR yang tidak berat sebelah tetapi menjalankan tugas dengan bertanggungjawab, tulus dan adil,"

Ya, inilah realiti demokrasi tempang yang wujud di negara kita sehingga kini. Apabila pilihan raya dijalankan secara tidak adil dan terlalu banyak berlaku penyelewengan maka sudah pasti rakyat akan lambat laun bangkit menuntuk kembali hak dan maruah mereka. Generasi baru anak-anak muda Malaysia yang celik Twitter dan Facebook lambat laun akan bangkit bagi menuntut hak dan kebebasan mereka sebagimana anak-anak muda yang berjaya menjatuhkan kerajaan autokratik di Mesir dan Tunisia.

Tanggal 9hb Julai akan terus terpahat sebagai hari yang paling bersejarah buat pejuang demokrasi di negara kita Malaysia. Himpunan aman Bersih telah membuktikan bahawa suara rakyat yang cintakan keadilan tidak mungkin di sekat lagi. Puluhan ribu rakyat yang cintakan keadilan dan ketelusan telah berhimpun secara aman walaupun diri mereka terpaksa dikorbankan dengn ugutan tangkapan dan gas pemedih mata, Bersih dan jernihkan kembali demokrasi di negara kita dengan ‘kuasa rakyat’..

Video Bersih Versi Polis Mana?

Oleh Mohd Sayuti Omar

POLIS Di Raja Malaysia (PDRM) mengatakan ada video yang disiarkan dalam portal atau blog pro pembangkang diubahsuai dan ada pertindihan suara. Ketua Polis Negara, Ismail Omar kata ia sengaja dibuat untuk menunjukkan kekejaman polis terhadap para peserta Bersih.

Mungkin ada benar juga kata-kata ketua polis negara itu. Zaman ini semua manusia kreatif dan inovatif. Orang ramai boleh menggunakan segala peralatan canggih itu untuk melakukan apa saja.

Banyak program-program atau sistem mengubah suai apa saja yang boleh didapat secara percuma. Sebab itulah ada setengah orang sukar untuk mempercayai sesuatu itu walaupun benar.

Misalnya video lucah mengenai Anwar Ibrahim, pihak tertentu mengatakan ianya 99.099 peratus ianya adalah benar Anwar Ibrahim. Tetapi kerana kecanggihan segala macam peralatan yang boleh dimanipulasikan menyebabkan ada yang tidak percaya.

Ada yang menganggap video berkenaan palsu dan ia dihasil dari kemampuan manusia berbuat begitu.

Dalam kes video himpunan Bersih yang ditunjukkan dalam blog dan sebagainya, tidak mustahil ia juga palsu atau pun ada penambahann melampau. Tetapi pokok pangkalnya setiap apa yang didedahkan itu ada asas-asasnya. Ada fakta. Untuk membuat penambahan mesti ada subjek asalnya.

Kalau ia diubah untuk mengindahkan mata memandang saja, seperti sambal dan sayur untuk menambahkan selera makan saja. Yang penting nasi.

Polis tidak perlu bercakap panjang dan cuba meminta media massa membuat huraian bagaimana hendak menunjukkan polis berada dalam pihak yang baik dan penuh kemanusiaan dalam himpunan itu. Polis ada video, nah tunjukkan video berkenaan. Sama-sama kita saksikan. Mungkin lokasi atau gambar yang dirakam itu juga turut dirakam oleh ratusan video atau kamera lain.
Bila ia ditayang nanti sama-sama kita saksikan apakah ianya ada perbezaan atau sama? Rakaman siapa yang tulen dan siapa yang diubah suaikan ataupun dipendekkan. Atau di dalam video polis itu juga diubah dengan menggunakan perlatan canggihan dan kreatifviti jurugambar atau juruanalisa jabatan Polis di Raja Malaysia.


Bercakap banyak tidak ada guananya. Kini bila polis lambat menanyangkan filem dari versinya menyebabkan timbul prasangka, kenapa lambat sangat. Sepatutnya filem versi Polis di Raja dikeluarkan lebih awal dari tayangan liar di blog dan portal berita.

Kepada semua hendaklah ingat kebenaran tidak dapat diselindungkan walaupun anda mungkin ada makenisme canggih untuk melindunginya.

http://msomelayu.blogspot.com/

Manfaatkan momentum Himpunan Bersih 2.0

Oleh ABD SHUKUR HARUN

Tidak syak lagi Himpunan Bersih 2.0 pada 9 Julai lalu menghantar banyak isyarat yang penting bukan saja mengenai tuntutan pilihan raya yang bersih tetapi juga hasrat golongan muda yang menjadi penentu masa depan negara.Dalam hal ini kebangkitan golongan muda dan phenomena Sasterawan Negara A. Samad Said adalah perkembangan baru yang sangat menarik untuk difikirkan dan seterusnya untuk dimanfaatkan.

Sasterawan Negara itu walaupun sudah berumur 76 tahun, namun kemasyhuran dan ketokohannya serta pemikirannya yang jernih dan cemerlang serta berpengaruh pula, sangat diminati oleh ramai orang, khusurnya golongan muda.

Justru A. Samad Said yang boleh dianggap sebagai ikon baru rakyat, khususnya golongan muda begitu dikagumi, malah ia digelar ‘Sasterawan Rakyat’ – suatu gelaran yang dirasakan sangat sesuai dan baginya.

Tokoh ini kelihatannya bukan saja mampu menarik golongan muda bahkan golongan ‘atas Pagar’ yang selama ini kelihatan menjauhi sebarang parti politik atas pelbagai sebab. Ertinya telah ditakdirkan bahawa Himpunan Bersih 2.0 itu berjaya menggabungkan golongan muda dengan golongan ‘aras pagar’ dan dengan sendirinya membentuk ‘Kuasa Ketiga’.

Tentulah ini suatu cabaran yang sungguh pahit kepada parti yang memerintah, yang selama ini dirasakannya tidak tercabar atau tidak siapapun yang mampu mencabarnya.

Perlu diingat bahawa di mana-manapun angkatan muda adalah golongan penuh ideal dan sentiasa berusaha untuk merialisasikan idealisme mereka. Biasanya golongan lama begitu sukar memahami kehendak golongan muda ini.

Justru apabila Bersih 2.0 muncul dengan lapan tuntutan mereka untuk sebuah pilihan raya yang bersih dan adil maka itu adalah sebahagian daripada kehendak idealisme mereka dan mereka sedia menyokongnya.

Seperti yang saya sebutkan tadi, ‘golongan atas pagar’ selama ini menjauhkan diri dengan gelanggang politik disebabkan mereka bosan dengan telatah kebanyakan pelaku politik yang rasuah, melakukan pelbagai penyelewengan, sibuk dengan usaha membina kekayaan sendiri dan kroni mereka serta tidak pedulikan rakyat.

Lebih-lebih lagi mereka melihat perjalanan pilihan raya demikian buruk, yang jauh dari amalan demokrasi dan ketelusam, maka mereka merasa bosan untuk memilih mana-mana parti politik dalam pilihan raya justru mereka merasakan tidak akan ada perubahan.

Namun dengan wujudnya Himpunan Bersih 2.0 pada 9 Julai lalu dengan lapan tuntutannya untuk pembaharuan dalam pilihan raya, maka golongan ini merasakan ada ruang cahaya di ujung terowong, lalu mereka terpanggil untuk turut menyokong tuntutan ini. Dengan itu terjadilah gabungan cita rasa yang sama antara golongan muda dengan ‘golongan atas pagar’ ini.

Dua gabungan ini bersama pendukung pelbagai NGO dan parti politik yang biasa akhirnya mencetuskan gelombang luar biasa pada 9 Julai lalu. Maka berlakulah phenomena yang mengejutkan bahawa 50,000 orang telah berhimpun di Ibu Kota walaupun pelbagai sekatan dilakukan oleh pihak polis.

Ternyata ia menjadi sejarah yang penting di mana demikian hebatnya gelombang rakyat menuntut pemulihan demokrasi dan ketelusan dengan mengadakan himpunan yang aman.

Memang ada pihak yang sukar memahami phenomena ini. Malah ada yang merasa hairan melihatkan bagaimana seorang Sasterawan Negara A. Samad Said boleh berada di tengah-tengah Himpunan tersebut dengan membawa memorandum Bersih 2.0 untuk disampaikan kepada Yang DiPertuan Agung di tengah-tengah semburan gas pemedih mata.

Tambah lagi mereka melihat turut sama dalam Himpunan itu, pemimpin pelbagai NGO pelbagai kaum dan pemimpin parti politik, khususnya kehadiran Presiden PAS, Datuk Seru Abd Hadi Awang, pemimpin DAP, Lim Kit Siang dan lain-lain.

Lebih menarik lagi, himpunan tersebut disertai pula oleh pelbagai kaum dan agama. Malah lebih hebat lagi dilihat ada orang Melayu di perhimpuna itu menolong orang Cina yang berusaha menyelamatkan diri dari terkena semburan gas pemedih mata, begitu pula sebaliknya.

Ini semua ada gambaran bahawa Himpunan Bersih 2.0 yang aman itu bukan himpunan perkauman atau konspirasi, tetapi suatu himpunan aman yang benar-benar bersih dari segi niat dan pelaksanaannya. Ia hanya mahu menyaksikan SPR menjalankan pilihan raya yang demokratik – bersih dan telus.

Pada pendapat saya, Himpunan Bersih 2.0 adalah benar-benar sebuah manifestasi kehendak rakyat, sebab itu pelbagai golongan rakyat tanpa mengira bangsa dan agama menyertainya.

Saya percaya sesetengah mereka yang menyertai Himpunan ini tidak terikat dengan mana-mana parti politik, namun mereka menyebelahi rakyat yang menuntut demokrasi, hak-hak asasi mereka dan seterusnya keadilan sosial. Namun mereka akan menyokong mana-mana parti politik yang mendukung aspirasi mereka.

Sudah tentu Himpunan Bersih 2.0 menghantar banyak isyarat yang penting bukan saja mengenai tuntutan pemulihan demokrasi tetapi juga hasrat golongan muda yang menjadi penentu masa depan negara.

Oleh itu bergantung kepada Pakatan Rakyat, khususnya PAS, yang merasakan ia adalah parti politik masa depan negara ini untuk membaca dan meneliti sedalam-dalamnya apa yang menyerlah pada Himpunan Bersih 2.0 pada 9 Julai lalu. Lebih dari itu mampu pula memanfaatkan perkembangan yang menarik ini.

Bagi pendukung Pakatan Rakyat dan PAS khususnya, seharusnya tidak sekedar bergembira dengan kejayaan Himpunan Bersih 2.0 itu, justru yang lebih penting dari itu ialah memahami dan mengekalkan momentum yang ada. Sewajarnya pula momentum itu dapat diterjemahkan pada peti undi dalam PRU Ke-13 akan datang.

Momentum boleh naik dan menurun, persepsi juga boleh bertukar pada bila-bila masa jika tidak dikendalikan dengan bijaksana. Oleh itu Pakatan Rakyat, khususnya PAS, mestilah berusaha semampu mungkin untuk mengekalkan momentum dan persepsi ini.

Pada pendapat saya, tidak semua masa dan keadaan di mana kita boleh sampai kepada momentum dan persepsi yang sebaik ini. Dari itu kebijaksanaan komponan Pakatan Rakyat adalah sangat-sangat dituntut untuk memanfaatkannya.

Pasang surut parti politik lebih banyak ditentukan oleh persepsi dan momentum dalam suasana tertentu, di samping kekuatan jentera dan ahli sesebuah parti politik, dasar perjuangan dan kepimpinannya. Oleh itu persepsi dan kekuatan parti adalah menjadi penentu kejayaan.

Akhirnya, sementara menunggu 8 Tuntutan Bersih 2.0 sama ada dilayan atau sebaliknya oleh SPR, maka seperti saya katakan, Pakatan Rakyat mestilah mengekalkan momentum yang ada justru ia adalah peluang yang sangat besar.

Ini adalah sebuah episode perjuangan yang getir dan jauh, serta menuntut pengorbanan, ketabahan dan kebijaksanaan seperti yang telah dilakukan oleh para pejuang tanah air di masa lalu hingga berjaya.

Buktikan polis tidak zalim

Oleh Haji Abdul Subky Latif

Sudah masuk dua minggu tunjuk perasaan Bersih 2.0 berlalu, persoalan yang dipolemik dalam masyarakat ialah polis dikatakan bertindak berlebihan atau keterlaluan.

Macam-macamlah orang kata tentang polis. Ada pun Bersih itu boleh jadi ia ada terus atau ia mungkin tidak ada lagi. Tetapi polis mesti ada selagi ada orang dan ada negara.Perbincangan kejadian pada 9 Julai 2011 tentang polis akan berlangsung lebih lama dari perbincangan tentang Bersih.

Maka polis seperti sedang dibicarakan dalam mahkamah umum oleh masyarakat umum dalam negeri dan luar negeri.

Lalu polis pun dalam pembelaan dirinya minta orang ramai, khususnya penyokong Bersih 2.0 buktikan polis zalim atau polis ganas dalam menangani peristiwa 9 Julai itu.

Apakah polis zalim atau ganas atau sebaliknya tidak dapat ditentukan oleh orang ramai. Ia ditentukan oleh sikap dan tindakan polis sendiri.

Hari 9 Julai 2011 itu sendiri dapat menyatakan apakah polis hari itu ganas atau adil?

Untuk mendapatkan bukti dari orang ramai tentang polis hari itu zalam atau tidak akan memakan masa yang lama dan payah. Ia memerlukan makanisma yang payah untuk dilaksanakan.

Jika dikehendaki juga pengumpulan bukti itu ia bererti memperpanjang pembicaraan umum tentang polis yang tidak diketahui bila ia berakhir.

Persoalannya sekarang bagi memungkinkan polis bebas dari gema dan kesan 9 Julai itu ialah polis sendiri membuktikan ia adil atau ia tidak zalim.

Sekalian pegawai kanan polis hari itu berada di Lembah Kelang. Kecuali pegawai polis yang anaknya kahwin hari itu saja yang tidak beruniform. Tetapi mereka sudah beruniform lebih dari seminggu menjelang hari itu. Malah kepala menteri yang menjaga polis tidak cuti dari persoalan unjuk rasa Bersih itu.

Maka sekaliannya menumpukan pengumpulan bukti masing-masing bagi membuktikan polis yang bertugas hari itu tidak ganas a tau tidak zalim.

Polis boleh bagi bukti itu sebaik saja matahari 9 Julai itu terbenam. Senarai polis yang bertugas menjelang hari itu dan pada hari itu lengkap. Mereka boleh bersumpah naik saksi membuktikan ia tidak zalim.

Ia juah lebih senang dari mendapatkan bukti tentang kezalimannya dari orang ramai kerana orang ramai itu ada bermacam-macam sifat dan perangai. Ada yang mahu memberi bukti dan ada yang tidak mahu memberi bukti. Dan mereka ada bermacam-macam kerja. Mereka sudah memberikan masa untuk Bersih dan mereka mungkin mahu menggunakan masa untuk perkara lain pula.

Jadilah pula gunanya menggunakan masa dan tenaga lagi untuk membuktikan pula polis itu zalim.

Tetapi apalah untungnya polis jika dapat dilambakkan bukti bagi mengesahkan ia zalim pada hari itu?

Apa yang polis patut buat sekarang bukan mengumpulkan bukti menjadikan ia zalim. Polis itu akan berkhidmat selama-lamanya dan tidak putus-putus. Apa akan jadi pada polis yang ada jika dapat dibuktikan nanti ia ganas?

Apa pun polis memang menghadapi sembang-sembang di merata-mata tentang isu kebijaksanaannya pada hari itu.

Apa yang perlu dibuat oleh polis ialah duduk dan berfikir membuktikan ia bertindak betul pada hari itu. Sebaik terbenam saja matahari ia sudah boleh memberikan bukti ia adil dan memenuhi tugas profesional pasukan polis.

Ia perlu mengeluarkan bukti yang diterima oleh semua orang baik yang berada di tengah gelanggang tunjuk perasaan di seluruh Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur dan kawasan yang berhampiran dengannya serta orang-orang yang hadir di seluruh negara tetapi memerhati dari dekat intenet dengan teliti.

Dan termasuk juga bukti-bukti yang boleh didapati dari pancaran setelit di tepi langit sana yang disalurkan kepada semua berita dunia di bumi. Semua bukti ia baik dan adil itu diterima oleh semua pihak.

Tugasnya memang berat dan mencabar. Bukti itu bukan sekadar disenangi oleh Perdana Menteri dan Menteri Dalam Negeri, tetapi ia mesti disenangi oleh semua.

Barulah ia dikatakan adil dan telus.

Apabila sekalian polis dapat membuktikan ia pada hari itu tidak zalim dan tidak ganas, maka selesailah tanggungjawab dan masalah yang dihadapinya.

Sekali pun mengumpul sekalian polis yang bertugas untuk membuktikan polis tidak zalim adalah lebih senang dari mengumpulkan sekalian saksi bagi membuktikan polis zalim, mendapatkan persetujuan semua orang di luar polis bahawa polis tidak zalim adalah lebih susah dari membuktikan polis itu zalim.

Bukti mudah dicari. Semua orang yang kena katuk, kena rempuh, kena tembak meriam air dan sekalian yang kena tahan ssereta sekalian lari ke sana dan ke mari dari kejaran polis akan menjadi kesaksian tentang kerja luar biasa polis itu.

Dengan bukti itu akan memayahkan polis juga.

Maka sebelum mereka tampil memberikan bukti tentang polis itu zalim adalah lebih baik polis memilih membuktikan ia baik dan adil. Bila ia dapat membuktikan ia adil dan baik, maka dengan sendirinya ia tidak zalim.

Bolehkah a tau tidak polis membuktikan ia adil dan baik, ia adalah terserah kepada kebijaksasnaan polis sendiri.

* The views expressed here are the personal opinion of the columnist.

Demokrasi kini mengalir deras

Banyak pengajaran yang mampu diperolehi negara daripada perhimpunan Bersih 2.0 yang berlangsung di ibu kota Kuala Lumpur pada Sabtu, 9 Julai lalu.Bagaimana sebuah perhimpunan aman bagi menuntut pilihan raya bersih dan adil bertukar menjadi isu ‘keselamatan negara’ juga amat menarik untuk diulas.

Apatah lagi perhimpunan aman itu hanya bertujuan menyerahkan memorandum kepada Ketua Negara, Yang di-Pertuan Agong berhubung syor-syor Bersih 2.0 bagi menambah baik sistem pilihan raya negara.

Bersih 2.0 sebenarnya adalah lanjutan daripada kempen sama yang dilancarkan pada 23 November 2006. Pada November 2007, perhimpunan Bersih pertama diadakan di Kuala Lumpur bagi menyerahkan memorandum kepada Yang di-Pertuan Agong.

Empat tuntutan Bersih pada waktu itu adalah penggunaan dakwat kekal bagi mengelak pengundian berganda; pemansuhan undi pos kecuali bagi ahli-ahli diplomat dan pengundi-pengundi di luar negara; pembersihan senarai pemilih bagi memastikan nama-nama yang tidak sepatutnya berada di dalam senarai pemilih dikeluarkan; dan memastikan semua pihak yang bertanding diberi akses sama rata di dalam media milik kerajaan, terutama sekali televisyen dan radio.

Sebahagian tuntutan Bersih diambil perhatian Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) termasuk penggunaan dakwat kekal pada kuku jari pengundi. Janji-janji dibuat untuk memenuhi tuntutan itu.

Bagaimanapun, menjelang pilihan raya umum 2008, SPR secara drastik memungkiri janjinya untuk menggunakan dakwat kekal atas alasan ‘keselamatan negara’. Akhirnya, pengerusi SPR sendiri mengakui cadangan penggunaan dakwat kekal itu dibatalkan atas arahan kabinet.

Kegagalan SPR bagi melaksanakan penambahbaikan dalam sistem pilihan raya dan tanda-tanda jelas menunjukkan suruhanjaya yang sepatutnya bebas itu dipengaruhi pihak eksekutif (pemerintah) melahirkan kembali Bersih pada 2009.

Ia adalah gabungan 62 badan NGO termasuk pertubuhan politik. Empat lagi tuntutan ditambah bagi kempen Bersih 2.0 iaitu masa berkempen minimum 21 hari; pengukuhan institusi awam; menghentikan rasuah; dan menghentikan politik kotor.

Pada awal kempen ini digerakkan, pengerusinya Ambiga Sreevenasan berpendirian bahawa Bersih 2.0 adalah pertubuhan bebas yang tidak dipengaruhi parti politik. Malah beliau juga membayangkan bahawa Bersih 2.0 tidak akan ke jalan raya seperti berlaku pada November 2007.

Bagaimanapun, rundingan demi rundingan yang gagal membuahkan hasil mendorong jawatankuasa pemandu Bersih 2.0 mengambil keputusan mengadu kepada Yang di-Pertuan Agong.

Bagaimanapun reaksi melampau pentadbiran Najib terhadap cadangan Bersih 2.0 untuk berhimpun di ibu negara pada 9 Julai 2011 memeranjatkan umum. Pelbagai bentuk kempen berbaur ugutan dilancarkan bagi menggagalkan perhimpunan itu.

Bagi mematuhi titah Yang di-Pertuan Agong, Bersih 2.0 membatalkan program “Berjalan Untuk Demokrasi” dan bersetuju menerima cadangan Perdana Menteri bagi berhimpun di stadium. Bagaimanapun, sekali lagi kabinet berdolak-dalih dengan melarang pula Stadium Merdeka dan Stadium Bukit Jalil dijadikan tempat berhimpun.

Keputusan kabinet itu bagaimanapun tidak melunturkan semangat penyokong Bersih 2.0 untuk terus berhimpun di Stadium Merdeka. Hasilnya dunia menyaksikan bagaimana Kuala Lumpur dijadikan kawasan larangan pada 9 Julai dan seramai 91 individu dihalang masuk ke kawasan tertentu atas perintah mahkamah.

Atas dasar melaksanakan hak-hak mereka yang digariskan Perlembagaan, puluhan ribu rakyat tetap hadir di ibu kota mencari jalan ke Stadium Merdeka. Maka berlakulah insiden-insiden di mana rakyat pelbagai kaum yang berhimpun secara aman tanpa senjata menjadi mangsa tindakan ganas polis dengan lebih 1,600 orang ditahan.

Tertekan dengan bantahan dari dalam dan luar negara, pelbagai usaha dilakukan pentadbiran Najib untuk mengelakkan imej buruk di mata rakyat dan khalayak antarabangsa. Nampaknya ratusan juta ringgit yang dibelanjakan untuk mengupah Apcopcopco Worldwide bagi meningkatkan imej kerajaan BN sia-sia begitu sahaja akibat pendekatan primitif dan oppresive (menindas) rejim Najib dalam melayani suara rakyat.

Majoriti senyap yang sering diulang-ulang Najib kini sudah mula bersuara menyatakan kejengkelan mereka terhadap kepincangan sistem negara. Sasterawan, ahli akademik, ulama, doktor, profesional, anak muda dan rakyat daripada pelbagai golongan sudah berani menyatakan pendirian. Demokrasi nampaknya mula mengalir deras.

Semua ini tidak akan berlaku jika rakyat diberi hak untuk berhimpun secara aman selama tiga jam di Stadium Merdeka pada Sabtu, tanggal 9 Julai lalu.
PANDANGAN DALAM LAMAN INITIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER DAN PAS KAWASAN KUBANG PASU)Dasar Kami : Menyiarkan semua email pengunjung tanpa sebarang edit dari segi bahasa dan ejaan.(Mungkin ada bahan yang tidak begitu menyenangkan. Berfikirlah dalam menerima sebarang maklumat)

Pengikut